Forum Investasi Dunia bakal soroti masalah penurunan arus investasi

Jenewa (ANTARA News) – Forum Investasi Dunia dijadwalkan digelar pada 22-26 Oktober di Jenewa, Swiss, untuk mengatasi tantangan pembangunan berkelanjutan di tengah peningkatan kegelisahan tentang penurunan arus investasi..

Forum ini adalah konferensi dua tahunan tingkat tinggi yang diselenggarakan oleh Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) untuk mengatasi masalah terkait investasi.

Dengan menandai ulang tahun ke-10,  “Forum ini selalu diadakan pada saat kritis, pada saat ketika pembuatan kebijakan investasi berada di persimpangan,” kata  Direktur Divisi tentang Investasi dan Perusahaan UNCTAD, James Zhan, pada konferensi pers di Jenewa, Selasa (9/10).

Ia mengingatkan pertama kali forum tersebut diselenggarakan pada 2008 untuk menangani krisis keuangan, bahan bakar, dan pangan.  Zhan menggarisbawahi bahwa forum tersebut tetap sesuai, sampai batas tertentu. “Fungsi pembangunan konsensus di tingkat global, pada isu-isu kunci yang muncul terkait dengan investasi, dan kebijakan investasi khususnya”.

Konferensi tahun ini datang di tengah meningkatnya kegelisahan tentang penurunan arus investasi.

Statistik PBB menunjukkan bahwa arus investasi langsung asing global turun sebesar 23 persen pada 2017. Investasi lintas batas di negara maju dan ekonomi transisi menurun tajam, sementara pertumbuhan mendekati nol di negara-negara berkembang.

Zhan memperingatkan bahwa komunitas pembuat kebijakan investasi dihadapkan dengan tiga “mega-tantangan” yang merupakan tantangan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB (SDG), untuk beradaptasi dengan industrialisasi baru, dan menangkal erosi kolaborasi multilateral.

Dia mengakui bahwa terdapat dilema antara likuiditas modal yang melimpah dan kekurangan investasi yang signifikan dalam SDG, dengan lebih banyak kebijakan investasi “menuju ke arah pengemis-tetanggamu daripada sejahtera bersama”.

Baca juga: IMF proyeksikan pertumbuhan ekonomi dunia 3,7 persen tahun depan

Hal ini, katanya, diperlukan untuk menarik investasi swasta di sektor SDG sambil memastikan bahwa barang dan jasa yang dihasilkan dan disediakan oleh sektor swasta “terjangkau dan dapat diakses” bagi kaum miskin.

Penelitian UNCTAD menunjukkan bahwa investasi sektor swasta di negara-negara berkembang sebesar 3,9 triliun dolar AS per tahun diperlukan untuk menghasilkan kegiatan ekonomi guna memenuhi SDG, sementara tingkat saat ini meninggalkan kesenjangan investasi sekitar 2,5 triliun dolar AS.

Lebih dari 5.000 peserta dari 160 negara, termasuk empat belas kepala negara dan pemerintah, menteri negara-negara maju dan berkembang, dan kepala organisasi-organisasi internasional, akan menghadiri forum tahun ini, yang terdiri dari sekitar 60 acara.

Selain memberikan kesempatan kepada para peserta untuk menyoroti prioritas guna menarik dan menyalurkan investasi yang akan mendorong pembangunan berkelanjutan, sesi-sesi forum juga akan fokus pada tindakan transformatif dan mode pembiayaan inovatif untuk pengembangan, seperti blockchain, obligasi berkelanjutan, dan bauran keuangan.

Baca juga: IMF-WB – Menkeu: Perubahan paradigma pembiayaan infrastruktur butuh stabilitas makro

Baca juga: OJK: Jadikan pasar modal pusat pendanaan infrastruktur

Baca juga: Pemerintah terus upayakan alternatif pembiayaan infrastruktur

Pewarta:
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2018

POKERCEBAN : Agen Judi POKER Online Indonesia Terbaik 2018 dan terpercaya yang menggunakan uang asli sebagai taruhan dalam permainan judi live poker online terbaru.