RupIah Jumat pagi tertahan sentimen The Fed

Jakarta, 14/9 (ANTARA News) – Pergerakan nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat pagi bergerak melemah sebesar delapan poin menjadi Rp14.800 dibandingkan posisi sebelumnya Rp14.792 per dolar AS.
Research Analyst FXTM, Lukman Otunuga di Jakarta, Jumat mengatakan bank sentral Amerika Serikat (The Fed) diperkirakan meningkatkan suku bunganya pada September ini sehingga menahan pergerakan rupiah.
“Sentimen itu masih membebani pasar negara berkembang, sehingga rupiah masih rentan melemah,” katanya.
Kendati demikian, lanjut dia, pelemahan rupiah relatif terbatas karena optimisme pelaku pasar terhadap membaiknya hubungan Amerika Serikat dan Tiongkok setelah adanya pengajuan negosiasi dagang baru oleh AS.
“Wacana ini secara umum adalah langkah positif karena kedua belah pihak bersedia untuk mengurangi ketegangan antara dua ekonomi terbesar dunia,” katanya.
Ekonom Samuel Aset Manajemen, Lana Soellistianingsih di Jakarta, Jumat mengatakan mata uang kuat di kawasan Asia kompak melemah terhadap dolar AS pagi ini sehingga menjadi sentimen negatif bagi rupiah.
“Kendati demikian, Bank Indonesia masih akan berjaga-jaga di pasar menjaga rupiah. Kalaupun melemah kemungkinan bergerak di kisaran sempit,” katanya.
Baca juga: Rupiah kamis sore terapresiasi ke Rp14.792

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2018

POKERCEBAN : Agen Judi POKER Online Indonesia Terbaik 2018 dan terpercaya yang menggunakan uang asli sebagai taruhan dalam permainan judi live poker online terbaru.